Bukti Negara Hadir, 504 Warga Prasejahtera di Kabupaten Takalar Dapat Sambungan Listrik PLN Gratis

130
POTO : ISTIMEWA

 

BISNISSULAWESI.COM, MAKASSAR – Sebanyak 504 warga prasejahtera di Takalar Sulawesi Selatan kini tersenyum bahagia, pasalnya penerima manfaat kini dapat merasakan listrik berkualitas selama 24 jam. Hal ini diwujudkan setelah PT PLN (Persero) berhasil menyalurkan program Bantuan Pasang Baru Listrik (BPBL) secara gratis di wilayah tersebut pada Jumat (20/10).

Penyalaan listrik simbolis program BPBL ini dihadiri secara langsung oleh Anggota DPR RI Komisi VII, Ridwan Andi Wittiri, Koordinator Evaluasi Pembangunan Infrastruktur Penyediaan Tenaga Listrik Kementeriam ESDM, Husni Safruddin, Pj. Bupati Takalar, Setiawan Aswad, General Manager PT PLN (Persero) Unit Induk Distribusi Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara dan Sulawesi Barat (UID Sulselrabar), Moch. Andy Adchaminoerdin dan PLH Executive Vice President Operasi Distribusi Sulawesi, Maluku, Papua dan Nusa Tenggara PLN, Toni Wahyu Wibowo.

Bantuan ini pun disambut rasa syukur oleh para penerima manfaat, salah satunya Muhammad (34). Warga yang berprofesi sebagai petani tersebut mengungkapkan sebelum memperoleh bantuan, untuk mendapatkan akses listrik ia sampai harus menyambung ke rumah tetangga.

“Alhamdulillah, kami telah merasakan manfaat yang luar biasa dari program bantuan ini. Terima kasih kepada pemerintah, rumah kami sekarang sudah ada listrik sendiri, semoga berkah bagi keluarga kami,” ujar Muhammad.

Anggota DPR RI Komisi VII, Ridwan Andi Wittiri, optimis program ini dapat terus berlanjut untuk membantu masyarakat. “Terima kasih kepada Kementerian ESDM dan PLN atas sinergitasnya, semoga Takalar semakin terang,” ungkap Ridwan.

Koordinator Evaluasi Pembangunan Infrastruktur Penyediaan Tenaga Listrik Kementeriam ESDM, Husni Safruddin, menjelaskan listrik merupakan kebutuhan dasar bagi masyarakat. Ia menambahkan bantuan yang diberikan dalam program ini berupa instalasi rumah 3 titik lampu, 1 stop kontak, pemasangan, pemeriksaan dan pengujian instalasi Sertifikat Laik Operasi (SLO), biaya penyambungan pelanggan daya 900 Volt Ampere (VA) dan token perdana Rp 100 ribu.

Baca Juga :   Ekonomi Makassar Tumbuh Positif, Danny Pomanto Dorong Saudagar Bugis-Makassar Investasi di Kota Makassar
POTO : ISTIMEWA

“Kami juga memohon dukungan kepada masyarakat kepada petugas PLN untuk saat melakukan pekerjaan pemeliharaan dan perluasan jaringan dalam meningkatkan rasio elektrifikasi,” kata Husni.

Pada kesempatan yang sama Pj. Bupati Takalar, Setiawan Aswad turut menyampaikan terima kasih atas kehadiran pemerintah dan PLN di Kab. Takalar. “Alhamdulillah dari sisi Rasio Elektrifikasi, Kab. Takalar sudah termasuk baik, kerjasama ini perlu tetap kita jalin agar seluruh lapisan masyarakat dapat menikmati akses listrik,” ungkap Setiawan.

GM PLN UID Sulselrabar, Moch. Andy Adchaminoerdin menyampaikan komitmen PLN untuk terus mendukung upaya pemerintah dalam mengalirkan program BPBL. Ia menuturkan khusus di Provinsi Sulawesi Selatan, PLN sebagai Badan Usaha Milik Negara dan pemegang mandat di bidang ketenagalistrikan akan mengalirkan bantuan tersebut kepada 7.500 warga prasejahtera, hal ini juga sebagai wujud keadilan energi dan mewujudkan Rasio Elektrifikasi 100 persen.

“Kami percaya, hadirnya listrik dapat meningkatkan produktivitas dan taraf ekonomi masyarakat. Selain itu yang tak kalah penting anak-anak juga dapat semakin efektif dalam belajar. Kami turut berbahagia dapat menjadi bagian dari program ini dan melihat senyum dari masyarakat yang telah menikmati listrik,” pungkas Andy.

Dirinya mencatat sampai dengan September 2023, Rasio Elektrifikasi telah mencapai 99,99 % di Sulawesi Selatan dan terkhusus di Kabupaten Takalar telah mencapai 99,99%. (*)