DJP Tidak Akan Menoleransi Segala Bentuk Kekerasan

107
POTO : ISTIMEWA

BISNISSULAWESI.COM, JAKARTA – Sehubungan dengan adanya kejadian pemukulan pegawai DJP di Kantor Pelayanan Pajak Pratama Bekasi Utara, pada hari Senin, 6 Juni 2022, Direktorat Jenderal Pajak (DJP) sangat menyayangkan kejadian tersebut.

“Selain menyayangkan, kami nyatakan bahwa kami tidak menoleransi kekerasan,” ujar Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat, Neilmaldrin Noor.

Dia mengharapkan, kejadian tersebut tidak akan terulang lagi di masa depan. Dijelaskan Neilmaldrin,kejadian tersebut bermula dari adanya kesalahpahaman antara atasan dan bawahan, terkait pekerjaan yang memicu perdebatan.

“Atasan dari pegawai yang bersangkutan hilang kendali, hingga memukulnya sampai terjatuh,” tutur Neilmaldrin.

Ungkapnya, saat ini unit kepatuhan internal DJP (Direktorat Kepatuhan Internal dan Transformasi Sumber Daya) sedang menangani kejadian tersebut, dengan melakukan tindakan pemeriksaan terhadap pelaku.

“Kami telah menindaklanjuti dengan melakukan pemeriksaan, dan bila sudah ada hasilnya akan ditindaklanjuti dengan penerapan sanksi kepegawaian,” tegas Neilmaldrin.

Sementara, terkait kondisi pegawai yang mengalami pemukulan, pegawai yang bersangkutan sudah ditangani dan dirawat dengan baik, sehingga kondisinya saat ini sudah semakin baik.

“Demikian kiranya disampaikan, agar tidak menimbulkan keresahan yang berlebihan di masyarakat,” tutur Neilmaldrin.

Nur Rachmat

Baca Juga :   PLN Sukses Beri Layanan Tanpa Kedip pada Perhelatan Porprov Sulsel 2022