Gunakan Listrik PLN, Peternak Ayam di Gowa Hemat hingga 30%

85
POTO : ISTIMEWA

BISNISSULAWESI.COM, GOWA – Farouk Mappaseling Betta peternak ayam dari Desa Moncongloe, Gowa tampak sumringah saat dikunjungi petugas PLN. Dirinya turut merasakan dampak positif hadirnya listrik PLN ke kandang peternakan ayamnya. Usahanya semakin meningkat, operasional kandangnya kian efisien dan lebih ramah lingkungan.

“Sejak dibuka, saya sudah panen 2 kali. Alhamdulillah produktivitas peternakan ayam saya lebih baik dengan masuknya PLN,” ungkap Farouk.

Pemilik peternakan dengan 60 ribu ekor ayam mengakui, program Electrifying Agriculture PLN telah membantunyamembuat kandang tertutup dan berdampak positif terhadap usaha peternakan ayam yang dikelolanya.

Dengan daya listrik terpasang sebesar 53 kilo Volt Ampere (kVA), ia meyakini kunci dari keberhasilan peternakannya adalah listrik. Apalagi metode peternakannya menggunakan sistem closed house guna meningkatkan kualitas produk dan mengelola usahanya dengan lebih efisien.

POTO : ISTIMEWA

“Listrik ibaratnya adalah oksigen untuk peternakan ayam, kami dapat menjaga suhu kandang dengan peralatan elektronik seperti kipas blower dan penghangat atau heater,” terangnya.

Farouk juga turut mengapresiasi layanan PLN yang responsif, mengingat peternakannya terletak di daerah pegunungan dan jauh dari pemukiman penduduk. “Respon PLN sangat baik, dalam tempo waktu kurang dari 1 bulan, peternakan ayam kami sudah teraliri listrik,” ujarnya.

Ia menambahkan dalam waktu dekat akan melakukan tambah daya listrik ke 197 kVA dan menargetkan peternakannya menjadi yang terbesar di Indonesia dengan kapasitas 80 ribu ekor ayam. “Kami yakin dengan adanya listrik akan meningkatkan kapabilitas peternakan ayam dan secara operasional lebih hemat 30%,” pungkas Farouk.

General Managet PLN Unit Induk Distribusi Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara dan Sulawesi Barat (UID Sulselrabar), Moch. Andy Adchaminoerdin menyatakan kesiapan PLN mendukung para peternak ayam dengan memberikan listrik yang handal melalui program Electrifying Agriculture.

Baca Juga :   Rangkaian Nyepi, Umat Hindu di Makassar Tanam 2.200 Bibit Mangrove

“Program Electrifying Agriculture adalah komitmen kami untuk mendukung para pengusaha di bidang agrikultur, seperti peternakan, pertanian, perkebunan, dan perikanan. Program ini juga sebagai upaya PLN dalam mendukung pemerintah dalam menjaga ketahanan pangan nasional,“ terangnya.

Tercatat, sampai dengan tahun 2022 jumlah pelanggan Electrifying Agriculture di wilayah kerja PLN UID Sulselrabat berjumlah 3.133 pelanggan dengan total daya 182.713 kiloVolt Ampere (kVA).