Penuhi Kebutuhan Penukaran Uang Rupiah, BI Siapkan 18 Kas Keliling

168
POTO : MASYUDI FIRMANSYAH

BISNISSULAWESI.COM, MAKASSAR – Dalam rangka memenuhi kebutuhan masyarakat di bulan Ramadan, Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sulawesi Selatan (BI Sulsel) melaksanakan kegiatan penukaran uang Rupiah.

 

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel) Causa Iman Karana mengatakan, mengusung tema “Serambi Rupiah Ramadan: Belanja Bijak dan Rawat Rupiah”  BI Sulsel ingin mendorong masyarakat agar semakin Cinta, Bangga, dan Paham (CBP) Rupiah. Selain itu, juga mengajak masyarakat berperilaku belanja bijak sesuai kebutuhan.

 

Masyarakat yang ingin melakukan penukaran uang Rupiah, lanjutnya, bisa mendatangi kantor-kantor cabang perbankan yang telah ditunjuk pada periode 4-29 April 2022. Lokasi penukaran di kantor perbankan saat ini berjumlah 116 titik.

 

“BI Sulsel juga bekerjasama dengan perbankan, menyediakan 18 titik layanan kas keliling penukaran uang Rupiah. Informasi lokasi dan prosedur penukaran bisa diakses masyarakat melalui aplikasi PINTAR, sebelum datang ke lokasi kas keliling,” ungkap Causa Iman Karana.

 

Sinergi BI dan perbankan di wilayah Sulsel, menurutnya, bertujuan untuk memenuhi kebutuhan penukaran uang Rupiah masyarakat selama bulan Ramadan, dan menyambut Hari Raya Idul Fitri 1443 H.

 

Untuk menandai dimulainya kegiatan secara simbolis, dilakukan seremonj pelepasan layanan kas keliling penukaran uang Rupiah, di Gedung Kantor BI Sulsel, Kamis (7/4/2022).

 

Acara ini dihadiri langsung Kepala Perwakilan BI SulselCausa Iman Karana,  Deputi Kepala Perwakilan BI Sulsel Rudy Bambang Wijanarko; serta perwakilan pimpinan dan pejabat perbankan di wilayah Sulsel.

 

Acara ini menjadi momen yang istimewa, mengingat layanan kas keliling sempat vakum selama dua tahun, akibat pandemi COVID-19.

 

“Demi keamanan dan kenyamanan masyarakat, BI Sulsel menghimbau agar penukaran uang Rupiah hanya dilakukan di tempat-tempat yang resmi. Layanan resmi penukaran uang Rupiah tidak dipungut biaya,” tutur Causa Iman Karana.

Baca Juga :   Terima Kunjungan Kementerian Polhukam, Danny Pomanto Laporkan Kondisi Pemilu 2024 di Makassar

 

Sementara itu, dalam rangka mendorong digitalisasi dan menghindari risiko uang palsu, BI Sulsel juga menghimbau masyarakat untuk melakukan transaksi pembayaran secara non-tunai, termasuk dengan menggunakan uang elektronik, QR Indonesia Standard (QRIS), mobile banking, maupun sarana pembayaran digital lainnya.

 

Nur Rachmat

 

Foto: Masyudi Firmansyah