Sepanjang 2021 Hingga Mei 2022, tim khusus PLN UIW Sulselrabar Selamatkan 3,8 Miliar

116
POTO : ISTIMEWA

BISNISSULAWESI.COM, MAKASSAR – PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, dan Sulawesi Barat (UIW Sulselrabar), kembali menerjunkan tim khususnya, yaitu Tim Pekerjaan Dalam Keadaan Bertegangan (PDKB), untuk memelihara Jaringan Tegangan Menengah (JTM) tanpa padam.

Adapun PLN menerjunkan 6 tim PDKB, yang beranggotakan total 70 petugas. Tim PDKB sendiri bertugas untuk memelihara Jaringan Tegangan Menengah (JTM), dengan tegangan 20.000 Volt tanpa padam, dengan 2 metode yaitu sentuh langsung dan berjarak.

Senior Manager Perencanaan PLN UIW Sulselrabar, Widodo mengatakan, tim PDKB dapat bekerja memelihara jaringan 20.000 Volt, bahkan dengan cara menyentuh langsung jaringan bertegangan yang menggunakan peralatan khusus dan patuh terhadap SOP.

Hal tersebut disampaikan dalam acara Pembukaan Bakti PDKB yang dilaksanakan di kantor PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Makassar Selatan, Senin (6/6/2022),

“Tujuannya adalah untuk tetap menjaga kontinuitas pasokan listrik tanpa padam demi kenyamanan pelanggan saat beraktifitas,” ujar Widodo.

“Pekerjaan Pemeliharaan oleh tim PDKB, memberikan keuntungan baik bagi pelanggan maupun PLN sendiri. Oleh karena itu, PLN selalu berupaya untuk meningkatkan kualitas kontinuitas pasokan listrik dan pelayanan,” tambahnya..

Widodo merinci, selama tahun 2021 sampai dengan bulan Mei 2022, seluruh Tim PDKB PLN UIW Sulselrabar telah menyelamatkan 3,3 juta kilo Watt Hour (kWh), setara dengan Rp 3,8 miliar.

Dalam rangka Bhakti PDKB ini, seluruh tim dikonsentrasikan untuk memelihara jaringan tanpa padam di 90 titik lokasi, yang berada di Kota Makassar dan sekitarnya.

Sementara, Manager PLN UP3 Makassar Selatan, Raditya Hari Nugraha, berpesan kepada seluruh tim, agar dalam pelaksanaan Bakti PDKB, Tim tetap mengikuti SOP yang sudah di implementasikan setiap saat.

“Kegiatan bakti PDKB merupakan salah satu bentuk untuk mencegah potensi gangguan, yang bertujuan untuk menjaga pasokan listrik yang andal,” ungkap Raditya.

Baca Juga :    1.000 UMKM Toraja Utara ditargetkan Go Online

Saat ditemui salah seorang personel tim PDKB dari UP3 Makassar Selatan, Fadil, menuturkan kebanggaannya dapat menjadi bagian dari tim PDKB.

“Pekerjaan kami cukup beresiko dan menantang, walaupun sebagian besar masyarakat mungkin tidak mengetahui resiko profesi kami, tetapi kami yakin dengan menggunakan peralatan yg aman dan disiplin patuh terhadap SOP, maka resiko tersebut bisa kita hilangkan, maka pekerjaan kami memiliki nilai ibadah yang besar dan bermanfaat bagi masyarakat,” imbuhnya.

Nur Rachmat.