Ta Mie Capcay vs I Fu Mi Goreng, Mana yang Lebih Lezat?

Ta Mie Capcay. POTO : EFENDY WONGSO

BAGI para penikmat kuliner, tentu sudah mafhum bagaimana populernya Chinese food. Cita rasa yang lezat dengan aroma khas rempah kuat menjadi salah satu alasan bagaimana disukainya makanan yang aslinya berasal dari Negeri Tirai Bambu, China ini.

Terkait menu Chinese food, salah satu yang cukup populer adalah Ta Mie Capcay yang kerap ditulis “Tamie Capcay”. Makanan berbahan dasar mi, lauk terutama seafood, dan sayuran ini sudah tidak asing di lidah masyarakat Indonesia.

Bahkan, menu nondomestik ini sudah dikreasikan pelaku kuliner menjadi menu ikonik “mie titi” seperti disohorkan Warung Mie Titi di Kota Makassar pada era 1980-an.

Kendati merupakan menu ‘turunan’ dari mi goreng Cantonese, Ta Mie Capcay rasanya lebih unik. Unik lantaran selain mempertahankan sensasi kriuk pada mi yang digoreng kering, menu ini disiramkan lelehan kuah kental capcay panas.

“Jadi, intinya ada dua ‘rasa’ yang berpadu dalam Ta Mie Capcay yaitu mi keringnya sendiri dan juga capcay,” jelas Head Chef Waroenk Group Ahmad Niko saat ditemui di Waroenk Seafood, Jalan Veteran 18, Fatululi, Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Senin 12 September 2022.

Menurut Niko, capcay yang dimaksudnya adalah menu tersendiri bernama “Tumis Sayur 5 Warna” yang juga dapat dipesan terpisah di resto pihaknya.

“Jadi kebayang bagaimana lezatnya Ta Mie Capcay ini. Apalagi capcay yang disiramkan di atas mi kering ini tidak sekadar menggunakan capcay ‘biasa’, namun capcay khusus versi kreasi kami yaitu ‘Tumis Sayur 5 Warna’,” imbuhnya.

Apalagi, sebut Niko, mi dari Ta Mie Capyay yang dibanderol Rp 41.000 seporsi tersebut merupakan “handmade” atau produk buatan sendiri pihaknya.

“Mi kami buat sendiri, bukan dari pabrikan. Mengapa kami menggunakan mi sendiri karena tujuannya untuk mempertahankan kualitasnya. Standardisasi ini penting dalam menghasilkan produk yang mumpuni, tidak terkecuali menu-menu lain yang kami tawarkan kepada pelanggan,” bebernya.

Baca Juga :   Ibis Makassar City Center Tawarkan Paket Buka Puasa 'Liwetan Nusantara'

Sedikit membeberkan ‘rahasia’ dapur pihaknya, Niko mengungkapkan jika pada dasarnya mi yang dibikin itu merupakan mie basah yang telah digoreng kering menyerupai ‘kerupuk’.

“Nah, selanjutnya disirami kuah kental capcay yang panas. Mi yang digoreng kriuk ini berkontribusi berikan rasa gurih hasil ‘mix’ kuah capcay yang creamy,” imbuhnya.

Menurut Niko, kuah capcay yang kental dan panas tidak bakal bikin mi goreng kering tadi menjadi melempem.

“Ini justru jadi semakin enak, loh,” klaimnya.

Efendy Wongso